Kisah Imam Ahmad dan Dahsyatnya Istighfar Penjual Roti

Sebelum meninggal, Imam Ahmad rahimahullah menceritakan bahwa suatu waktu dalam hidupnya, ketika usianya mulai tua, tiba-tiba muncul keinginan untuk mengunjungi satu kota di Irak. Ia pun kemudian pergi ke Bashrah.

- Advertisement -

Sesampainya di sana, hari sudah gelap. Adzan isya’ berkumandang. Imam Ahmad melangkahkan kaki ke masjid untuk shalat berjamaah.

Usai shalat, penulis kitab Musnad itu ingin istirahat sejenak. Penatnya perjalanan terasa cukup melelahkan. Ia pun berbaring di masjid tersebut.

Imam Ahmad Diusir Marbot

“Maaf Syaikh, apa yang Anda lakukan di sini?” kata Marbot masjid itu menegurnya. Sebutan Syaikh karena ia melihat orang yang sedang berbaring itu sudah tua. Ia tidak mengenal bahwa sosok di hadapannya adalah ulama ternama, Imam Ahmad bin Hanbal.

“Saya musafir. Saya mau istirahat di masjid ini.”

“Tidak boleh, Syaikh. Dilarang tidur di masjid.”

Kalau saja Imam Ahmad mau memperkenalkan dirinya, tentulah orang itu akan hormat dan melayaninya. Namun demikianlah ke-tawadhu’-an seorang ulama. Ia tidak keberatan dianggap sebagai orang biasa.

- Advertisement -

Imam Ahmad pindah ke serambi Masjid. Baru sesaat meluruskan punggungnya, marbot itu kembali menegurnya.

“Di sini juga tidak boleh, Syaikh. Saya sudah memperingatkan, ayo pergi,” kata Marbot itu sambil mendorong-dorong tubuh Imam Ahmad sampai ke jalan.

Ahli hadits dan pendiri madzhab Hanbali itu pun menjauh meninggalkan masjid tersebut. Namun baru beberapa langkah, seorang penjual roti di samping masjid memanggilnya.

“Syaikh, ke sini Syaikh.” Imam Ahmad mendekati penjual roti itu. “Engkau boleh menginap di rumahku. Tunggulah sebentar, rumahku tak jauh dari sini.”

Imam Ahmad mengucapkan terima kasih. Sembari dilihatnya laki-laki itu, tampak mulutnya berkomat-kamit di sela-sela melayani pembeli.

- Advertisement -

Baca juga: Keajaiban Istighfar

Dahsyatnya Istighfar

Tak lama setelah itu, ia menutup dagangannya dan pulang bersama Imam Ahmad. Selain kagum dengan kebaikan hatinya, Imam Ahmad penasaran dengan dzikir laki-laki itu. Tak hanya saat berjualan, ketika di rumah pun tampak lisannya selalu basah.

“Dzikir apa yang engkau ucapkan?” tanya Imam Ahmad.

“Saya membiasakan mengucap istighfar, Syaikh.”

“Masya Allah.. sudah berapa lama?”

“Cukup lama. Sejak saya berjualan roti, 30 tahun yang lalu”

“Lalu apa yang engkau dapatkan dengan istighfar itu?”

“Alhamdulillah semua doaku dikabulkan Allah. Kecuali satu yang belum.”

“Apa itu?”

“Saya minta kepada Allah dipertemukan dengan Imam Ahmad. Sampai sekarang belum terkabul.”

“Allaahu akbar. Doamu terkabul sekarang, saudaraku. Akulah Ahmad bin Hanbal. Mungkin karena istighfarmu itulah tiba-tiba aku ingin pergi ke Bashrah. Lalu aku diusir dari masjid hingga didorong-dorong. Untuk dipertemukan denganmu.”

Penjual roti itu terkejut. Ternyata tamunya adalah Imam Ahmad. Ia pun memuji Allah yang telah mengabulkan doa terakhirnya.

Masya Allah… demikian dahsyatnya istighfar. Allah Subhanahu wa Ta’ala mengabulkan seluruh doa penjual roti yang telah membiasakan memperbanyak istighfar selama 30 tahun itu. [Muchlisin BK/Kisahikmah]

*Pembahasan lengkap mengenai istighfar mulai keutamaan hingga bacaan dan waktu terbaik bisa dibaca di artikel Istighfar

- Advertisement -

Terbaru

Jenazah Utuh Thalhah bin Ubaidillah Saat Makamnya Dipindah

Thalhah bin Ubaidillah radhiyallahu ‘anhu gugur sebagai syahid pada Perang Jamal. 30 tahun kemudian, saat kaum muslimin memindahkan makamnya, mereka menyaksikan sebuah keajaiban. Jenazah...

Kisah Umar Marah kepada Abu Bakar Melebihi Marahnya kepada Utsman

Umar bin Khattab pernah marah kepada beberapa sahabat, terutama Abu Bakar Ash Shiddiq. Saat itu Umar sedang berduka karena menantunya meninggal dunia sehingga putrinya...

Penasaran Hadits Ini, Istri-Istri Nabi Mengukur Panjang Tangannya

Para istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sangat mencintai beliau. Tak hanya ingin menemani beliau di dunia, para ummul mukminin juga ingin segera menyusul Rasulullah...

Setelah Amalkan Ayat Kursi, Tuyul Itu Tak Lagi Ketuk Pintu

Saya ingin berbagi pengalaman. Dulu sewaktu masih SMP, saya pindah ke Banda Aceh. Tepatnya setelah tsunami. Kami tinggal di rumah bantuan. Rupanya daerah itu masih...