Selalu Bayar Tukang Becak untuk Wakili Takziyah, Ini yang Terjadi

Untuk memaksimalkan jumlah jamaah sholat jenazah, tiap daerah memiliki cara masing-masing. Ada yang mengandalkan kesadaran, ada yang menggunakan himbauan, ada pula yang memberlakukan denda.

- Advertisement -

Alkisah di sebuah desa di kawasan pesisir Gresik, diberlakukanlah denda bagi warga yang tidak hadir takziyah saat ada tetangga yang meninggal. Setiap kepala keluarga atau yang mewakili diharuskan hadir takziyah, sholat jenazah hingga memakamkan jenazah. Jika tidak hadir, keluarga tersebut kena denda Rp 100.000,-

Bagaimana sinoman atau pengurus RT tahu warga yang tidak hadir? Dari daftar hadir. Selain itu, mereka juga kenal dengan hampir seluruh warga.

Pemberlakuan denda itu terbukti efektif. Jamaah sholat jenazah banyak. Takziyah ramai. Proses pemakaman tak kurang orang. Banyak kepala keluarga yang benar-benar menyempatkan, bahkan rela izin tidak masuk kerja. Kalaupun tidak bisa hadir, mereka mewakilkan kepada anaknya.

Namun, ada satu orang yang menjadi bahan perbincangan. Pasalnya, orang ini tidak pernah hadir takziyah. Apalagi ikut ke pemakaman dan sholat jenazah. Namun, ia tidak pernah kena denda. Namanya selalu ada dalam daftar hadir. Kok bisa? Rupanya ia menyewa tukang becak untuk mewakilinya.

Bisik-bisik tetangga semakin santer. Apalagi mereka tahu, orang itu membayar tukang becak Rp 25.000,- Artinya, ia masih untung Rp 75.000,- daripada kena denda Rp 100.000,-

Makin lama, warga yang lain semakin kesal. Apalagi tukang becak itu hanya mengisi daftar hadir lalu datang ke pemakaman. Tidak ikut sholat jenazah dan mendoakan dengan tulus sebagaimana para tetangga yang sesungguhnya.

- Advertisement -

Ada menyindir dan mencoba mengingatkan, tidak mempan. Apalagi secara aturan memang tidak berbunyi tegas, “yang mewakili harus anak laki-laki.” Orang itu merasa bisa menyiasati celah aturan ini.

Hingga tibalah saatnya. Suatu hari, orang tersebut berduka. Anaknya meninggal dunia. Ia sedih, tetapi lebih sedih lagi saat melihat para pentakziyah. Jumlahnya banyak, tidak selisih satu pun dibandingkan takziyah di rumah-rumah lainnya. Namun, yang ikut sholat jenazah hanya sedikit. Jumlahnya banyak, tetapi ia tidak melihat wajah-wajah tetangganya. Rupanya, semua tetangganya membayar tukang becak untuk mewakili mereka.

Baca juga: Bacaan Sholat Jenazah

Duka di atas duka. Saat anak meninggal, tak ada tetangga yang hadir menyolatkan. Tak ada tetangga yang mengantar jenazah ke pemakaman. Rupanya, warga memiliki cara untuk membalas apa yang ia lakukan selama ini.

Baca juga: Kelemahan Tukang Sihir

- Advertisement -

Sejak saat itu, akhirnya ia bertaubat. Setiap ada tetangga yang meninggal, ia datang sendiri untuk takziyah. Tak lagi membayari tukang becak untuk mewakili. [Muchlisin BK/Kisahikmah]

- Advertisement -

Terbaru

- Advertisment -