Engkau Berzina dengan Istri Tetanggamu

Islam adalah agama komprehensif yang mengatur seluruh sendi kehidupan. Islam mengatur interaksi terbaik antara seseorang dengan keluarganya; orang tua, suami, istri, anak, dan anggota keluarga yang lain, juga terhadap tetangga dan masyarakat sekitar.

- Advertisement -

Tetangga di dalam al-Qur’an disebutkan sebagai al-Jaridzil Qurba (dekat) dan al-Jaridzil Junub (Jauh). Tetangga dekat adalah keluarga yang memiliki hubungan darah, sedangkan tetangga jauh adalah mereka yang tidak memiliki hubungan kekerabatan.

Saking perhatiannya Islam terhadap tetangga, malaikat Jibril senantiasa berwasiat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam agar berbuat baik kepada tetangga. Karenanya, Rasulullah menyangka bahwa seorang tetangga memiliki hak waris.

Hal lainnya, perintah memperhatikan tetangga terletak pada perhatian dan empati; jangan sampai kita kekenyangan, sementara tetangga kelaparan. Bahkan, saat memasak, Nabi memerintahkan agar kita memperbanyak kuahnya untuk dibagikan kepada tetangga.

Yang lebih luar biasa lagi, melalui sabdanya, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menggolongkan seseorang yang berlaku zhalim kepada tetangganya sebagai pelaku dosa besar.

‘Abdullah bin Mas’ud bertanya, “Ya Rasulullah, apakah dosa yang paling besar?”

Jawab Nabi, “Engkau menjadikan tandingan bagi Allah Ta’ala, padahal Dialah yang menciptakanmu.”

- Advertisement -

“Kemudian apalagi?” tanya ‘Abdullah bin Mas’ud kemudian.

“Engkau membunuh anakmu karena takut ia akan makan bersamamu.”

Pungkas ‘Abdullah bin Mas’ud bertanya, “Lalu apalagi?”

“Engkau berzina dengan istri tetanggamu,” tutup Rasulullah sebagaimana diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim.

Demikianlah di antara kemuliaan dan kekhususan tetangga sehingga kita harus berbuat baik kepada mereka. Jangan zhalim, berikan yang terbaik, perhatikan, dan dakwahi. Yang paling mudah, doakan agar mereka senantiasa diberikan hidayah dari Allah Ta’ala.

- Advertisement -

Perbuatan buruk kepada tetangga akan diganjari lebih buruk dari perbuatan serupa yang dilakukan kepada sepuluh orang yang bukan tetangga. Pun terkait zina dan mencuri, misalnya. Hal ini sebagaimana disampaikan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin hanbal.

“Zinanya seseorang dengan sepuluh wanita lebih ringan baginya daripada berzina dengan istri tetangga. Seseorang yang mencuri di sepuluh rumah lebih ringan baginya daripada mencuri di rumah tetangganya.”

Jika berzina sekali saja dosanya sangat besar, bagaimana dengan zina sepuluh kali? Bagaimana pula dengan dosa yang lebih berat dari zina sepuluh kali?” Semoga Allah Ta’ala melindungi kita dari buruknya godaan setan. Semoga Allah Ta’ala berikan kekuatan kepada kita untuk berbuat baik kepada tetangga. Aamiin. [Pirman]

- Advertisement -

Terbaru

Habis Idul Fitri Langsung Puasa Syawal, Ini Keutamaannya

Idul Fitri 1 Syawal 1441 Hijriyah jatuh pada hari Ahad, 24 Mei 2020. Senin, 2 Syawal 1441 bertepatan dengan 25 Mei 2020,...

Lailatul Qadar Jatuh pada Malam 27 Ramadhan? Ini Dalil dan Tandanya

Lailatul Qadar jatuh pada malam berapa? Tak ada seorang pun yang bisa memastikannya. Namun ada dalil hadits yang menunjukkan secara umum, kemudian...

Ciri Orang yang Mendapat Lailatul Qadar

Lailatul qadar memang tidak bisa dipastikan tanggal berapa turunnya. Namun ada tanda-tandanya sebagaimana disebutkan dalam hadits dan dijelaskan para ulama. Lalu bagaimana...

Tanda-Tanda Lailatul Qadar, Segera Lakukan Ini Jika Mendapatinya

Tak seorang pun di masa sekarang yang bisa memastikan kapan turunnya lailatul qadar. Namun Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam telah menjelaskan tanda-tanda lailatul...