5 Jalan Menuju Neraka yang Amat Banyak Diminati (2)

Lanjutan dari 5 Jalan Menuju Neraka yang Amat Banyak Diminati

Pembicaraan yang Batil

Sebab ketiga yang menjerumuskan mereka ke neraka adalah, “Dan adalah kami membicarakan yang batil bersama orang-orang yang membicarakannya.” (Qs.al-Mudatstsir [74]: 45)

- Advertisement -

Lisan yang dikaruniakan oleh Allah Ta’ala digunakan oleh mereka untuk mendustakan ayat-ayat-Nya, mengolok-olok orang beriman, dan melecehkan ajaran-ajaran-Nya. Mereka melakukan semua kejahatan itu dengan lisan yang seharusnya digunakan untuk iman dan taqwa kepada Allah Ta’ala.

“Mereka,” jelas Sayyid Quthb, “meremehkan urusan akidah dan hakikat iman, lalu menjadikannya sebagai bahan pelecehan dan permainan.” Padahal, urusan akidah dan iman adalah yang utama dan harus diutamakan di atas persolan selainnya.

Mendustakan Hari Pembalasan

“Dan adalah,” aku para penghuni neraka dalam surat al-Mudatstsir [74] ayat 46 menyebutkan sebab keempat dijerumuskannya mereka ke neraka, “kami mendustakan Hari Pembalasan.”

Sayyid Quthb menjelaskan sebab keempat ini sebagai sebab utama dari tiga sebab sebelumnya. Mendustakan Hari Pembalasan menjadi sebab terjadinya berbagai jenis kerusakan. “Orang yang mendustakan Hari Pembalasan niscaya rusaklah semua timbangan, goncanglah tata nilai menurut ukurannya, dan sempitlah lapangan kehidupan dalam perasannya.”

Orang yang mengingkari Hari Pembalasan, hidupnya akan melampaui batas. Dalam pikiran pendeknya, dunia ini selama. Mereka memanfaatkan semua yang didapatkan untuk kesenangan sementara, sebab tak pernah berpikir akan adanya kehidupan setelah kematiannya di dunia ini. Karena tidak memiliki bekal dalam kehidupan akhirat itulah, mereka dijebloskan ke dalam neraka.

Tidak Bertaubat

- Advertisement -

Semakin lengkap ketika empat sebab terjerumusnya seseorang ke dalam neraka itu dilakukan hingga ajal menyapa. Mereka hidup dalam lalai dan tidak sempat bertaubat kepada Allah Ta’ala. Padahal Dia Maha Menerima Taubat. Dia Maha Pengampun atas dosa-dosa yang dikerjakan oleh hamba-hamba-Nya.

“Hingga datang kepada kami kematian.” (Qs. al-Mudatstsir [74]: 47)

“Kematian yang memutuskan segala ragu dan memungkasi semua bimbang, memutuskan urusan dengan tidak bisa ditolak lagi dan tidak meninggalkan kesempatan untuk melakukan penyesalan, bertaubat, dan melakukan amal shalih.”

Terputuslah semuanya. Tiada yang bisa diulang. Sesal hanyalah sedih. Mustahil untuk kembali. Bahkan untuk diundur sedetik pun tak akan pernah biasa.

Ya Allah, hindarkanlah kami dari kelima sebab terjerumusnya seseorang ke dalam neraka di saat sebab-sebab ini amat banyak diminati, disesaki, dijejali, dan dilakukan oleh banyak orang di antara kami. Aamin.

- Advertisement -

Wallahu a’lam. [Pirman/Kisahikmah]

- Advertisement -

Terbaru

Habis Idul Fitri Langsung Puasa Syawal, Ini Keutamaannya

Idul Fitri 1 Syawal 1441 Hijriyah jatuh pada hari Ahad, 24 Mei 2020. Senin, 2 Syawal 1441 bertepatan dengan 25 Mei 2020,...

Lailatul Qadar Jatuh pada Malam 27 Ramadhan? Ini Dalil dan Tandanya

Lailatul Qadar jatuh pada malam berapa? Tak ada seorang pun yang bisa memastikannya. Namun ada dalil hadits yang menunjukkan secara umum, kemudian...

Ciri Orang yang Mendapat Lailatul Qadar

Lailatul qadar memang tidak bisa dipastikan tanggal berapa turunnya. Namun ada tanda-tandanya sebagaimana disebutkan dalam hadits dan dijelaskan para ulama. Lalu bagaimana...

Tanda-Tanda Lailatul Qadar, Segera Lakukan Ini Jika Mendapatinya

Tak seorang pun di masa sekarang yang bisa memastikan kapan turunnya lailatul qadar. Namun Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam telah menjelaskan tanda-tanda lailatul...