Rajin Dzikir tapi Hati Masih Keras? Ini Solusinya

“Aku mencari ibadah di dalam setiap hal, tetapi aku tak menemukan yang bisa melebihi apa yang aku temukan di dalam aktivitas duduk bersama ahli dzikir.”

- Advertisement -

(Imam Adh-Dhahhak bin Qays, dikutip Syeikh Abu Bakar Al-Thurthusy Al-Andalusi dalam Al-Ma’tsurat)

Dzikir merupakan satu-satunya ibadah yang tidak memiliki batas. Seorang mukmin bisa berdzikir di mana saja, kapan saja, dan dalam keadaan apa pun. Bahkan di dalam kamar mandi yang terlarang untuk berdzikir secara jahr (keras), seorang hamba tetap bisa mengingat Allah Ta’ala di dalam hati dan pikirannya.

Dzikir menjadi obat yang amat mujarab atas kekerasan hati seorang hamba. Siapa yang sukar menerima kebenaran bahkan menolak dan menentangnya, hal itu pasti terjadi karena dampak kerasnya hati.

Sebab hati yang lembut akan mudah menerima kebenaran layaknya tanah yang subur; cocok untuk berbagai jenis tanaman hingga membuahkan hasil yang membanggakan.

Tersebutlah seorang laki-laki yang bertanya kepada Al-Hasan, “Hatiku keras. Apa yang harus aku lakukan?”

“Dekatkanlah hatimu,” jawan Al-Hasan lembut, “ke majelis-majelis dzikir.”

- Advertisement -

Hadirilah majelis-majelis dzikir yang membuat kita ingat kepada Allah Ta’ala, berharap ridha-Nya, surga-Nya, dan takut serta menjauh dari neraka-Nya. Niscaya kerasnya hati akan meleleh, akan luntur, kemudian menjadi hati yang subur dengan benih iman lalu membuahkan amal shalih.

Ketika seorang laki-laki mengeluhkan kerasnya hati kepada Imam Raja’ bin Haywah yang merupakan ahli fiqih, imam yang wafat pada 112 Hijriyah ini menyampaikan solusi, “Terus-meneruslah berdzikir kepada Allah Ta’ala.”

Nah, apa yang harus dilakukan jika sudah rajin berdzikir tetapi hati tetap merasa keras? Apa yang mesti diperbuat ketika lisan lelah dalam dzikir tetapi kelembutan hati tak kunjung hadir? Bagaimana terapi yang kudu dilakukan agar kerasnya hati berangsur hilang dan berganti dengan kelembutan?

“Kami tidak merasakan manis di dalam hati, padahal Kami sudah berdzikir kepada Allah Ta’ala,” keluh seorang laki-laki kepada Abu ‘Utsman.

Abu ‘Utsman yang alim pun lekas memberikan jawaban atas persoalan lelaki tersebut. Katanya santun, “Pujilah Allah Ta’ala agar dia hiasi anggota badanmu dengan ketaatan kepada-Nya.”

- Advertisement -

Terus berdzikir. Jangan lelah apalagi berhenti.

Jangan pula merasa telah banyak berdzikir jika belum melampaui sebuah atsar yang menyebutkan bahwa sahabat mulia Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu meminta ampun kepada Allah Ta’ala dengan beristighfar sebanyak 1200 kali dalam sehari. [Mbah Pirman/Kisahikmah]

- Advertisement -

Terbaru

Mengapa Allah Bersumpah dengan Kuda Perang di Surat Al Adiyat?

Di awal Surat Al Adiyat, Allah Subhanahu wa Ta’ala bersumpah dengan menyebut kuda perang yang berlari kencang. Rangkaian sumpah ini ada di...

Kisah Pemuda Melamar Calon Istri Kedua dengan Kata-Kata Bilal

Pemuda itu galau. Ia jatuh cinta kepada seorang gadis padahal dirinya sudah menikah. Hari demi hari, dirasakannya cinta makin merasuk ke jiwa....

Boleh Jadi Kamu Membenci Sesuatu, Padahal Ia Amat Baik Bagimu

“Yah, kenapa sih mobil kita kecil? Sudah sesak nih,” kata seorang anak kepada ayahnya saat mereka berlima bepergian menuju sebuah tempat wisata.

Nama Istri-Istri dan Anak-Anak Abu Bakar Ash Shiddiq

Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhu memiliki enam orang anak. Seluruhnya menjadi tokoh-tokoh di zamannya, dalam berbagai bidang yang berbeda.