Saat Walimah, Aku Diberitahu Dia Sudah Menikah

Ketahuilah para hadirin, terkhusus mempelai putri, bahwa sesungguhnya mempelai putra ini sudah menikah”. Begitulah salah satu petikan tausiyah seorang ustadz di salah satu acara walimah seorang pemuda yang juga aktifis dakwah di daerahnya. Lugas, jelas, tidak ragu-ragu kalimat itu disampaikan oleh ustadz yang berdiri di depan para hadirin, termasuk kedua mempelai dan keluarganya.

- Advertisement -

Semua hadirin, undangan, keluarga terdiam sesaat, saling berpandangan, kemudian menghela nafas. Jantung mempelai putri apalagi, terasa berat dan lemah seolah tak mampu lagi memompa darah. Apalagi mempelai putra, kaget dan bingung bukan main. Apa maksud ustadz menyampaikan hal itu di hadapan hadirin dan juga istri yang baru saja dia nikahi. Padahal semua yang hadir dan juga ustadz yang juga kenal baik dengannya, tahu persis riwayat hidupnya, mulai dari kecil sampai dewasa dan sampai menikah di hari itu. Seolah dunia berhenti sejenak menunggu apa yang diberitahukan dan disampaikan ustadz selanjutnya. Sejenak memang ustadz tersebut berhenti dalam tausiyahnya.

Beruntung kedua mempelai bisa menahan diri untuk berbaik sangka terhadap apa yang disampaikan oleh ustadz yang sudah sangat mereka kenal dengan baik. Menunggu keterangan lebih lanjut. Menunggu hikmah, bekal dan nasehat apa yang hendak ustadz sampaikan. Yang pasti sangat mereka perlukan untuk mengarungi samudera kehidupan, menuju pangkalan surga yang mereka idam-idamkan.

Mereka berdua yang sama-sama aktif dalam berbagai kegiatan dakwah, sejak semula sudah berkomitmen untuk tetap bergerak dan mengorbit dalam dunia dakwah yang mereka cintai. Sembari membangun keluarga yang islami, mereka juga takkan berhenti membangun ummat yang mereka cintai menuju masyarakat madani yang Allah ridhoi. Mereka akan tularkan nikmat ukhuwah dan dakwah yang mereka telah rasakan kepada mereka yang belum merasakannya.

Beberapa detik kemudian ustadz tersenyum dan melanjutkan tausiyahnya. “Jangan kaget para hadirn dan juga kedua mempelai. Istri pertama dari saudara mempelai putra yang sudah dia nikahi ini tidak lain dan tidak bukan adalah dakwah. Dia sudah berkomitmen untuk menjaga dan merawatnya dengan sebaik mungkin. Dia sudah bergaul dengannya, jauh sebelum mengenal istri yang barusan dia nikahi tadi. Maka dari itu kepada kedua mempelai, silahkan kalian saling bantu untuk melayani dengan baik istri pertamanya. Karena insyaAllah ridho dan surgaNya menjadi balasan bagi kalian berdua”.  Allahu Akbar.

Semua hadirin, undangan dan keluarga lega. Terkhusus kedua mempelai, mereka  tersenyum haru dan  tanpa terasa berlinang air mata karena bahagia. Mereka telah mendapatkan hikmah dan bekal yang sangat berharga untuk mengarungi bahtera hidup agar bahagia sampai disurga. Bekal itu tidak lain adalah tetap istiqomah dan berbuat terbaik dalam melayani istri pertama suami yaitu berdakwah dijalanNya.

Semoga ini menjadi pengingat bagi saya dan para pembaca semua. Aamiin. Wallahua’lam bishowab (Syahrul M/ Kisahikmah.com)

- Advertisement -

Terbaru

Nasehat Rasulullah Ini Mak Jleb Buat Kita di Bulan Syawal

“Ayo, mana yang lain?” Admin ODOJ mengingatkan di grup. Banyak yang belum tuntas tilawah harian. Pertengahan Syawal telah lewat, namun setoran juz...

Kisah Imam Ahmad dan Dahsyatnya Istighfar Penjual Roti

Sebelum meninggal, Imam Ahmad rahimahullah menceritakan bahwa suatu waktu dalam hidupnya, ketika usianya mulai tua, tiba-tiba muncul keinginan untuk mengunjungi satu kota...

Habis Idul Fitri Langsung Puasa Syawal, Ini Keutamaannya

Idul Fitri 1 Syawal 1441 Hijriyah jatuh pada hari Ahad, 24 Mei 2020. Senin, 2 Syawal 1441 bertepatan dengan 25 Mei 2020,...

Lailatul Qadar Jatuh pada Malam 27 Ramadhan? Ini Dalil dan Tandanya

Lailatul Qadar jatuh pada malam berapa? Tak ada seorang pun yang bisa memastikannya. Namun ada dalil hadits yang menunjukkan secara umum, kemudian...