Jika Mereka Basahi Pipi dengan Air Mata, Kami Basahi Muka dengan Darah

0
ilustrasi @twitter

Berbahagialah mereka yang berjihad di jalan Allah Ta’ala dari kalangan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, sahabat, dan kaum muslimin, kemudian mendapatkan syahid dalam membela agama-Nya. Berbahagialah dengan balasan yang disediakan; surga lengkap dengan seluruh kenikmatan dan tujuh puluh bidadari.

Berbahagialah mereka, sebab akan berkembang pahalanya hingga Hari Kiamat, rezekinya senantiasa mengalir, terlindung dari fitnah kubur dan fitnah lainnya, serta diganjari lebih baik dari dunia dan seisinya.

Ketika berpamitan, Muhammad bin Ibrahim bin Abi Sakinah pernah mendiktekan syair jihad ini kepada ‘Abdullah bin al-Mubarak yang diteruskan kepada al-Fudail bin ‘Iyadh pada tahun 170-an Hijriyah di sebuah daerah bernama Tharsus.

Wahai yang beribadah di Haramain (Makkah dan Madinah), andai saja kau melihat kami,

niscaya engkau sadar; bahwa engkau bermain-main dalam beribadah.

Disebut bermain-main, karena orang-orang yang beribadah di dua Tanah Suci itu hanya mengejar keshalehan pribadi dan mengacuhkan panggilan jihad dalam rangka memperjuangkan agama dan kalimat Allah Ta’ala.

Jika orang-orang membasahi pipinya dengan air mata,

maka kami membasahi wajah kami dengan darah.

Saat orang-orang itu berpura-pura menangis, padahal sejatinya hati mereka tertawan dengan dunia, maka para mujahid yang berjuang di jalan Allah Ta’ala membasahi wajahnya dengan darah lantaran sabetan pedang, sayatan pisau, tusukan tombak, tembakan peluru, atau pun ledakan rudal dan bom.

Atau, jika orang-orang melelahkan kudanya (kendaraan) dalam kebathilan,

maka kuda-kuda kami merasa kelelahan pada pagi hari.

Banyak di antara mereka-dan sebagian kita-yang menggunakan kendaraan dalam bermaksiat kepada Allah Ta’ala. Di antara mereka ada yang berfoya-foya dengan kendaraan mewahnya, sedangkan yang lainnya menggunakannya dalam kesia-siaan dan menentang aturan-Nya.

Bau wangi menyerbak untuk kalian,

sedang bau wangi yang kami cium adalah tanah pada kuku kuda dan debu yang baik.

Ketika orang-orang yang lalai menarik lawan jenisnya dengan wewangian yang membuat jiwa terlena, atau orang-orang berwangi ria dalam pakaian dan apa yang tidak dibolehkan berlebihan padanya; wewangian para mujahid adalah debu gurun pasir di medan jihad dan tanah yang menempel di kuku dan sepatu kuda. Betapa beda bentuknya; namun yang lebih mulia adalah yang tampak tak berharga.

Telah datang kepada kami ungkapan Nabi kami,

ungkapan yang benar dan tidak berbohong.

Mereka melakukan jihad sebagai pilihan hidup sebab meyakini janji Allah Ta’ala melalui Nabi-Nya. Maka mereka mensyukuri pilihannya, dan senantiasa berupaya menjaga niat agar senantiasa berada dalam ridha-Nya, meskipun banyak yang mencomooh sebab membenci amalannya itu.

Tidak sama antara debu kuda Allah di hidung seseorang dan asap api yang berkobar.

Inilah Kitab Allah yang berbicara di tengah-tengah kita; bahwa syahid tidak mati itu bukanlah (perkataan) bohong.

Meski wewangiannya adalah debu, maka itu akan menjadi surga baginya. Sedangkan mereka yang harum mewangi dalam semerbak, sejatinya adalah neraka sebab niatnya tidak benar, bahkan beramal untuk menentang Allah Ta’ala dan aturan-Nya. [Pirman]

Previous articleJika Pun Tak Beramal Lagi, Tak Ada yang Membahayakan Bagimu
Next articleJika Ingat Kalimat Ini, Aku Selalu Menangis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.