‘Rakusnya’ Imam Syafi’i Saat Bertamu di Rumah Imam Ahmad

5
ilustrasi makan (tumblr.com)

Pada suatu malam, ketika Imam Syafi’i bertamu di sebuah rumah, penulis kitab al-Umm ini sangat doyan menikmati semua makanan yang ada. Sebab makanan yang tersaji sedikit, Imam Syafi’i mengumpulkan sisa-sisanya, lalu menikmatinya.

Melihat keganjilan tersebut, sang anak dari tuan rumah pun bertanya, “Lihatlah tamu kita ini. Dia makan rakus sekali.”

Pasalnya, sang anak tuan rumah tidak mengetahui siapakah tamu agung yang dia maksud. Kepada anaknya, sang tuan rumah mengatakan, “Nak, tanyakan sendiri saja kepadanya.”

Tuan rumah yang ditamui oleh Imam Syafi’i malam itu adalah Imam Ahmad bin Hanbal sang penulis kitab Musnad. Sedangkan anaknya yang heran melihat kelakuan Imam Syafi’i adalah Abdullah bin Ahmad. Kata ‘rakus’ keluar dari mulut si anak sebab belum mengenal tamunya sebelumnya.

Si anak pun memberanikan diri untuk bertanya kepada Imam Syafi’i hingga terungkaplah rahasia di balik antusiasnya sang imam berjuluk Nashirus Sunnah ini dalam mengumpulkan sisa-sisa makanan, kemudian memakannya dengan amat lahap.

“Nak,” jawab Imam Syafi’i amat lembut, “aku tahu, semua makanan di rumah keluarga Ahmad bin Hanbal berasal dari sumber makanan yang paling halal di muka bumi ini. Terjamin halalnya.”

Makanan halal itulah yang menjadi sebab utama keberkahan. “Demi Allah,” lanjut Imam Syafi’i, “aku berharap berkah dari menikmati jamuan di rumah ini. Berkah itu amat berharga, berkah inilah yang membuat kita kuat untuk menaati Allah Ta’ala di setiap keadaan.”

Alasan itulah yang membuat Imam Syafi’i sangat bersemangat hingga disebut oleh Abdullah bin Ahmad dengan kata ‘rakus’. “Maka,” tutup Imam Syafi’i mengakhiri penjelasannya, “aku tidak akan membiarkan satu remah pun tercecer dan sia-sia. Aku pun menyantap semua sajian hingga tak tersisa.”

Alangkah agungnya makanan di rumah Imam Ahmad bin Hanbal ini. Hingga Imam Syafi’i pun bertindak demikian. Alangkah agungnya pula Imam Syafi’i, yang tak malu menunjukkan ‘kerakusannya’ demi makna berkah dalam sisa-sisa makanan. Padahal, semua kehidupan Imam Syafi’i adalah keberkahan lain yang amat menakjubkan; bagi diri, lingkungan, dan kaum Muslimin.

Mari niatkan untuk meneladani mereka yang mulia ini. Yang mengedepankan akhirat dalam setiap perbuatannya. Yang tak malu bertanya terkait sesuatu yang tidak diketahui olehnya. [Pirman/Kisahikmah]

Berita sebelumyaJika Lakukan Ini, Doa Anda Pasti Ditolak
Berita berikutnyaMukjizat Makanan Halal

5 KOMENTAR

  1. Comment:saya sangat apresiate dgn postingan ini dan alangkah baiknya postingan ditulis secara utuh jgn sepotong2 karena cerita selanjutnya ttg imam syafii yg membagi waktu malamnya untuk menulis kitab

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.