Kisah Pemuda Ahli Ibadah yang Bertaubat dari Godaan Zina

0
ilustrasi pemuda ahli ibadah © emasseattle.org
ilustrasi pemuda ahli ibadah © emasseattle.org
ilustrasi pemuda ahli ibadah © emasseattle.org

Kisah pemuda ahli ibadah yang bertaubat dari godaan zina ini diabadikan Ibnu Qudamah Al Maqdisy dalam bukunya, Kitab At Tawwabiin. Tersebutlah seorang wanita yang sangat cantik, pelacur high class. Ia hanya mau diajak ‘kencan’ jika dibayar minimal 100 dinar.

Suatu hari, seorang pemuda ahli ibadah melihat wanita itu. Entah bagaimana, ia langsung terpikat dengannya. Ia tergila-gila. Dan hal itu mendorongnya bekerja keras untuk mengumpulkan uang 100 dinar.

“Aku tergoda dengan kecantikanmu,” kata pemuda kepada wanita itu, “karenanya aku bekerja keras dan kini aku telah mengumpulkan 100 dinar untukmu.”
“Baiklah, mari ikut denganku,” kata wanita itu mengajaknya masuk ke rumah. Rupanya interior rumah itu tergolong mewah, bahkan di kamarnya, ia memiliki ranjang indah berlapis emas. Wanita itu kemudian duduk di ranjang dan mempersilakan sang pemuda melakukan apa saja.

Saat itu, tiba-tiba sang pemuda ingat kedudukan dirinya sebagai hamba Allah dan sadar betapa nistanya zina. Seketika gemetarlah seluruh tubuhnya. “Biarkan aku meninggalkanmu. Ambil saja uang itu untukmu,” katanya sambil berusaha berbalik keluar kamar.

“Ada apa denganmu, bukankah engkau tergila-gila padaku. Kau telah bekerja keras untuk mengumpulkan uang ini demi mendapatkanku. Sekaranglah saatnya,” kata wanita cantik itu dengan keheranan.

“Aku takut kepada Allah. Aku takut kepada Allah dan kedudukanku di sisi-Nya.”

“Jika benar ucapanmu, aku tidak akan menikah kecuali denganmu. Maukah kau jadi suamiku?” keheranan wanita itu telah berubah menjadi kekaguman.

“Biarkan aku keluar!”

“Tidak, kecuali jika engkau mau menjadi suamiku”

“Tidak, biarkan aku keluar dulu!”

“Jika aku yang datang kepadamu untuk memintamu menjadi suamiku, apakah engkau akan bersedia menikah denganku?” wanita tersebut terus berusaha mendapatkan kepastian. Ia benar-benar kagum. Sepengetahuannya, baru kali ini ada orang yang demikian mulia kedudukannya.

“Mungkin saja,” jawab pemuda itu sambil melangkah keluar. Ia menutupi wajahnya dengan bajunya karena malu telah memasuki rumah itu.

Beberapa waktu kemudian, wanita cantik itu bertaubat. Ia menyadari betapa hina pekerjaannya, meskipun ia telah membatasi dengan mematok harga yang sangat tinggi. Ia merasa dirinya tak lebih berharga dari air yang ditumpahkan saat perzinaan. Ia ingin melepaskan semua hubungan dengan masa-masa kelam itu dan memulai hidup baru yang bersih dan suci. Ia pun memimpikan memiliki suami yang mulia seperti pemuda terakhir yang dijumpainya. Maka ia pun memakai cadar dan keluar dari rumah itu. Keluar dari daerah itu. Setelah mengetahui desa pemuda yang dimaksudnya, ia pun bergegas pergi ke sana.

Sesampainya di desa itu, wanita tersebut bertanya pada seseorang yang ternyata adalah teman pemuda ahli ibadah.

“O, itu rumahnya di sana. Mari kuantar ke sana” kata teman sang pemuda sambil menunjukkan jalan.
“Saudaraku, ada wanita bercadar yang mencarimu,” kata orang itu kepada pemuda ahli ibadah setelah sampai di kediamannya.
“Wanita bercadar?”
“Iya. Saat dia membuka cadarnya, dia sangat cantik. Belum pernah kulihat wanita secantik dia”

Akhirnya, sang pemuda ahli ibadah menemui wanita itu. Dan ketika wanita itu membuka cadarnya, betapa terkejutnya dia. Seketika itu ia jatuh. Rupanya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengambil nyawanya saat itu juga. [Tim Redaksi Kisahikmah.com]

*Disarikan dari buku Kitab At Tawwabiin (Mereka yang Kembali; Ragam Kisah Taubatan Nasuha) karya Ibnu Qudamah Al Maqdisy

Berita sebelumyaKisah Salman Al Farisi ‘Mengharmoniskan’ Rumah Tangga Sahabat
Berita berikutnyaKisah Panglima yang Mati Gila Setelah Membunuh Ulama