Aku Berdoa Bukan Karena Ingin Dikabulkan

1

Berdoa adalah sebentuk ibadah dan senjata utama orang-orang beriman. Ia merupakan amalan unggulan yang langsung dipanjatkan kepada Allah Ta’ala, tanpa perantara dan bisa dikerjakan di segala situasi, sepanjang masa, di mana pun beradanya. Ia adalah salah satu ekspresi cinta seorang hamba kepada Zat yang telah menciptakan, dan mengurusnya sepanjang waktu dengan penciptaan dan perawatan terbaik yang tiada duanya.

Doa adalah pujian. Sebuah pengakuan tulus. Dari sosok manusia yang lemah dan tak berdaya kepada Zat yang Mahakuasa, Mahakuat, Mahadigdaya, dan Mahamulia yang di Tangan-Nyalah segala jenis kekuasaan, Raja dari segala raja di semesta raya ini. Doalah adalah pujian dari hati yang melambangkan syukur tak terukur atas seluruh nikmat dan karunia yang disampaikan oleh makhluk yang tak punyai secuil pun kuasa kepada Tuhan yang menguasai semesta raya.

Doa adalah seni berkomunikasi. Lebih suci dan mulia dari permintaan seorang rakyat kepada pemimpinnya, lebih intim dari seorang anak kepada ibunya, lebih akrab dari seorang sahabat kepada sahabat yang amat dicintainya. Karenanya, doa tak boleh sembarangan. Ada adab yang harus dipenuhi agar ia diterima oleh Zat yang kepada-Nya doa dipanjatkan.

Maka doa yang paling baik adalah mencontoh pinta yang dipanjatkan oleh para Nabi dan Utusan Allah Ta’ala. Mulai doa meminta ampun yang dipanjatkan oleh Nabi Adam dan istrinya, Nabi Nuh, Musa, Ibrahim, Yunus, hingga doa yang dipanjatkan Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam banyak riwayat sunnah shahihnya.

Itulah doa-doa yang memiliki garansi pasti dikabulkan. Sebab, tak didapati cacat dalam redaksi pengucapan maupun maknanya. Pasalnya, amat banyak doa yang terkesan memaksakan kehendak, meskipun memang; Allah Ta’ala Mahakuasa untuk mengabulkan. Tapi lagi-lagi, berdoa ada adabnya, ada aturan yang seharusnya diikuti. Sebab kitalah yang membutuhkan doa.

Seperti misalnya perkataan ‘Umar bin Khaththab, “Aku berdoa bukan karena ingin dikabulkan. Tetapi memang karena ingin berdoa.” Sesederhana itu, sepasrah itu, semudah itu. Dan memang, seharusnya demikian. Berdoa saja. Sebab, memanjatkan doa sendiri merupakan sebuah kebaikan, terhitung ibadah, di dalamnya ada pujian kepada Allah Ta’ala, dan pelakunya berhak dapatkan pahala nan agung, tunai, dan sempurna.

Jika tingkat kepasrahan kita setingkat ‘Umar, insya Allah hasilnya pun seperti lanjutan perkataan Khalifah kaum Muslimin pengganti Abu Bakar ash-Shiidiq ini, “Hanya, manakala aku diberi ilham untuk berdoa, terkabulnya doa itu senantiasa menyertainya.”

Rabbanaa taqabbal minnaa inaka antas sami’ul ‘aliim. Watub ‘alainaa innaka antat tawwaburrahiim. [Pirman]

Berita sebelumyaAhli Ibadah yang Difitnah Berzina karena Durhakai Ibunya
Berita berikutnyaInilah Hadits Shahih Seputar Keistimewaan Wudhu

1 KOMENTAR

  1. Inshaa Allah tak pernah ada yang rugi jika kita berdoa meminta kepada Allah. Janji Allah berdoa itu pasti dikabulkan cuman ada yang di dunia atau akhirat kelak, sudah berdoa saja termasuk ibadah dan pasti dapat pahala. Aamiin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.